Total Pageviews

Sunday, October 18, 2015

Hari Hati Jerebu

Saya lama tidak menulis di laman ini.

Terus terang bahawa saya sangat sibuk. Mental dan fizikal saya sibuk. Upaya saya membataskan pergerakan sepantas biasa. Banyak perkara yang berlaku dalam jangkaan dan di luar jangka. Hanya Tuhan sahaja yang tahu bagaimana keinginan saya menulis membuak-buak seperti mata air yang berebut-rebut keluar di permukaan tasik yang tenang.

Tidak tahu bagaimana untuk memulakan cerita. Semuanya seperti hujan yang turun pada musimnya. Belum sempat kering tanah, langit membuka pintu dan air yang bertakung bercurahan turun.

Semalam, saya mengejarkan Kopi ke klinik. Kasihan melihat doktor mencukur bulu dan mencucuk jarum untuk proses memasukkan air ke dalam badan. Badannya yang kecil itu sudah tentu tidak kuat untuk menanggung kesakitan. Kemudian Atat, bapanya dan Milo kakaknya pula dimasukkan ke dalam wad. Sepanjang malam saya terjaga dan memikirkan kondisi mereka yang berada di tempat asing.

Air mata saya bercucuran mengenangkan bagaimana ketiga-tiganya memandang sayu seakan mahu menyatakan sesuatu. Si Baby pula jam empat pagi lebih kurang, baru perasan bahawa anak-anaknya tiada di rumah. Dia berkejaran ke sana ke mari, berbunyi sedikit seolah-olah bertanyakan saya. Sehingga pagi ini, Baby masih gelisah.

Pagi ini Puput pula demam. Sebentar lagi saya akan menghantarnya ke klinik.

Tuhan, mereka memang kucing tetapi mereka adalah sebahagian daripada kegembiraan saya.

Tolonglah...

No comments: