Total Pageviews

Friday, May 1, 2015

Sambal Puisi Ikan Bilis Ibu Bunga Matahari

Khabarnya lebuh raya ke utara sesak hingga ke langit.

Cuti hujung minggu yang panjang dan orang berduit tidak perlu menghitung-hitung wang untuk pergi bercuti meskipun riuh-rendah dengan kenaikan itu dan ini.

Saya seperti kebanyakan marhaen hanya mampu melihat kemeriahan cerita-cerita di laman maya.

Ikan bilis pun sudah mahal. Saya teringat cerita seorang kawan bergelar. Oleh sebab dia ini jenis lurus sedikit, dia selamba sahaja berkisahan tentang anak perempuannya yang menegur (di hadapan tunangannya ketika itu), ketika dia menghidangkan sambal ikan bilis. Saya terkedu ketika dia bercerita, “anak saya marah. Katanya kenapa mama hidangkan lauk orang miskin!”

Lauk orang miskin?

Aduh! Bukan kanak-kanak yang bercakap tetapi gadis dewasa!

Cerita itu menimbulkan idea. Saya merebus sayur kubis dengan bawang putih dan merah serta sedikit halia yang ditumbuk, campur sedikit lada hitam dan garam. Selesai satu hidangan sihat. Kemudian saya menggoreng ikan bilis sehingga garing, langsung menumbuknya dengan bawang putih dan merah serta sedikit cili padi. Perah sedikit lemon di atas “sambal puisi ikan bilis ibu bunga matahari”. Goreng sebiji telur di atas kuali “ajaib” dengan tiga titik minyak bunga matahari dan kanola. Ikan sepat goreng seekor. Petik pucuk daun kari, pucuk daun belalai gajah dan pucuk ulam raja.

Nah, itu makanan orang miskin! Saya ajak si adik makan. Kenyang juga!

Saya memang asalnya orang miskin. Sekarang pun tidak kaya-kaya. Makanan seperti itu sudah biasa menghuni perut saya. Akhirnya makanan apa pun hilang dalam lubang jamban juga kan?

Ikan bilis sudah mahal melebihi ikan yang betul.

Tiba-tiba saya berasa kaya ketika mengunyah “sambal puisi ikan bilis ibu bunga matahari!”

Wahahaha...

No comments: