Total Pageviews

Sunday, May 12, 2013

Cukuplah Allah Bagiku!



Yus menelefon malam itu, waktu saya sedang menghabiskan bacaan artikel dalam majalah Solusi sambil menanti Isyak.

Esok akan mula peperiksaan, katanya.

Paper ibu Selasa!”

Cepatnya masa berlalu. Mac tujuh saya meninggalkan mereka untuk masuk wad dan menjalani pembedahan untuk yang kesekian kalinya. Mei tiga belas mereka menduduki peperiksaan.

Seperti yang biasa saya lakukan untuk anak-anak kandung saya, bahkan untuk “anak-anak” yang bertaburan di serata tanah air; saya akan melakukannya juga untuk “anak-anak” saya itu. Tidak kira mereka Melayu, Cina atau India, mereka adalah pelajar saya! Dengan doa semoga Allah memudahkan mereka memahami kehendak soalan, melancarkan idea untuk menjawab dan diberikan kesihatan yang baik.

Saya berteleku di sejadah malam itu, lebih lama daripada selalu.

Tuhan sahaja yang tahu betapa kepinginnya saya untuk kembali bekerja. Menunggu panggilan dari hospital sangat meresahkan. Sekarang sudah masuk bulan Rejab. Kemudian Syaaban dan Ramadan. Saya mahu cuba berpuasa. Ubat yang dibekalkan seperti api yang memanaskan badan. Mulut pecah-pecah. Tetapi untuk menunggu semuanya OK, lebih baik saya membuat cubaan dahulu. Saya yakin Allah akan memelihara saya sesuai dengan upaya yang saya ada.

“Puan kena banyak melatih tangan kanan. Kalau tidak, takut jem terus!” doktor memberitahu saya begitu.

Memang saya melatihnya pun. Sesekali saya memandu. Tetapi waktu menghulur tangan untuk melekapkan kad Touch n Go, saya kesakitan. Sakit yang amat sangat seperti bahu mahu tercabut! Menahan air mata, saya tidak berhenti di tepi jalan. Sudah banyak perkara sukar yang telah saya tempuh dalam tempoh empat puluh delapan ini. Saya tidak akan berhenti berjuang hanya untuk melayan kesakitan-kesakitan seperti itu.

Sudah tentu saya tidak akan mengalah. Di rumah, saya memberus bilik air dengan tangan kiri. Aduh, letih memberus, masih begitu-begitu juga. Jadinya, kalau hari itu saya memberus bilik air, saya tidak akan melakukan kerja lain, apalagi memandu.

“Kalau sakit, berhenti. Itu maknanya sudah melebihi keupayaan...” pesan doktor.

Saya mahu menjadi teladan kepada anak-anak. Jangan mengalah dengan kesukaran. Jika waktu kecil, kita tidak pernah berputus asa untuk bangun selepas jatuh, atau ketika mula belajar membutangkan baju; begitulah dengan kehidupan kita.

Saya yakin Allah akan menyihatkan saya semula. Anak-anak memerlukan saya. Begitu juga dengan mak dan keluarga saya, pelajar-pelajar, institusi tempat saya bekerja dan agama saya.

Saya masih mahu menjadikan perjalanan ke hospital sebagai satu pengembaraan yang menggembirakan.

Sewaktu mengisar buah untuk dibuat jus, yakni makanan ruji saya, saya memerhati dengan takjub. Jika Allah mahu “melumatkan” kita seperti buah-buahan itu, Dia Maha Berkuasa untuk melakukannya.

Melihatkan itu saya kengerian. Amalan yang sangat sedikit dan cacat, akhlak yang tidak manis, dosa yang begitu membukit; apakah semuanya bakal “melumatkan” saya di akhirat kelak?

Mudah-mudahan tidak!

Maka berdoalah selalu agar Allah mendatangkan orang yang soleh dan solehah untuk mendampingi kita, juga anak-anak dan keluarga kita.

Kita akan selalu diingatkan tentang syurga dan neraka Allah!

6 comments:

cahaya iman said...

sy mohon maaf kerana lama tak jenguk Ky, tapi ingatan selalu ada utk Ky. smoga KY maafkan sy yg selalu beralasan..

IBU BUNGA MATAHARI said...

tak apa. kakyang pun bukan selalu ada di rumah. jadi org nomad. kakyang ok

cahaya iman said...

Ky ulang alik ke mana.. hospital ke Perak?

Amril Zalha Bin Ramli Mohd Yunos said...

salam...semoga kecekalan dan keriangan yang dimiliki oleh puan mendatangkan semangat untuk terus kuat, kuat mengharungi segala dugaan dan halangan yang datang, ketahuilah ketentuan Allah adalah sebaik-baik ketentuan...insyaAllah... :-) "Kekuatan tidak datang dari kemampuan fizikal,tetapi ianya datang dari semangat yang tidak pernah mengalah." dari anak didikmu sempena hari guru 16/5/2013 (nukilan ~insan seni insan kerdil~)

IBU BUNGA MATAHARI said...

terima kasih amril. saya hampir terlupa akan hari segala guru itu...hahaha. selamat hari guru juga untuk amril. untuk aty, kakyang ulang alik ke hukm, kadang2 ke selangor. Budak-budak berdua itu dan daddynya kan belajar dan bekerja di selangor? adik di puncak alam, kakak di bangi. daddynya di west port. duduk di seremban menyebabkan ky sedih bila nampak pejabat. mahu kerja saja, kawan2 dan pelajar sangat bagus.

cahaya iman said...

sabarlah KY..Allah bersama orang2 yang sabar. Aty yakin KY tabah orgnya.KY akan lalui perencanaan Allah ini dengan sabar dan syukur..aty pun selalu ingatkan diri tentang itu bila rasa beratnya ujian dan dugaan Allah pada diri. Semoga KY terus bersemangat. err..daddy dan kakak tu rasanya tahu di selangor, tapi adik tak tahu pula dah ada di puncak alam.