Total Pageviews

Saturday, July 5, 2014

Bayi

Mata saya sudah juling. Asyik mengintai ke jalan. Terasa begitu lambat. Akhirnya ketika azan berkumandang, dia pun tiba.

Dia bayi kacukan. Suami menyuakan raga yang berisi bayi itu kepada saya, “ini mummy kamu”, lelaki itu seakan memperkenalkan, “ keluarkan dia, kasihan perjalanan jauh...”

Bukanlah bayi sangat sebab saya sudah pesan jangan yang betul-betul bayi. Saya tidak pandai menjaganya, lagipun kena suapkan susu. Mana saya larat untuk buat semua itu.

“Panggil dia Baby...” kata suami. Aduh, habislah senarai nama yang saya semak dalam kamus DBP untuk saya namakan bayi itu. Baby? Nama yang tidak praktikal. Habis, kalau budak itu sudah jadi emak nanti, masih digelar Babykah?

Bayi itu berlegar-legar dalam rumah. Semua bilik dia masuk.

Dia dibeli dengan harga RM650. Pemiliknya baru membuka kedai. Kebetulan beberapa tahun lepas, dia banyak merujuk suami tentang soal penjagaan bayi spesis itu.

Kehadiran bayi itu menyebabkan rutin saya berubah. Mahu menaip pun susah sebab dia akan naik dan turut menekan papan kekunci. Dua huruf sudah rosak. Ke mana-mana saya pergi dia akan mengekori. Mungkin sunyi, mungkin ketakutan tinggal sendiri.

Malam itu memang tidak lena. Dia asyik bangun dan berjalan-jalan dalam rumah. Akibatnya siang Sabtu saya keletihan. Saya hanya baring seharian. Sambil-sambil membuka tablet.

Kebetulan terbaca berita akan kepulangan Biduanita Negara ke pangkuan Allah. Ramadan ketujuh, beliau mengakhiri perjalanan hidupnya dalam usia 61 tahun. Alangkah beruntungnya dia.

Saya terus mengirim mesej kepada suami, “pujaan hati abang telah tiada...” saya teringat gurauan suami yang menyimpan koleksi batu permata dari seluruh dunia, yang katanya kalau sudah matang mahu dijual demi meminang Sharifah Aini...

Ramadan kelima, kita menerima kedatangan saudara baharu Felixia Yap dan Ramadan ketujuh, saudara kita yang lain telah kembali ke sisi Allah.

Saya pula akan disibukkan dengan melayan karenah si Baby, salah satu strategi suami untuk saya melupakan sebentar segala masalah. Bayi itu akan menjadi terapi terbaik untuk saya.

No comments: