Total Pageviews

Sunday, June 15, 2014

Riuh Di Brazil

Pemain bola dua puluh dua orang ya? Sebelas-sebelas?

Piala Dunia ini berapa lama? Satu bulan?

Saya tanya sebab saya tidak tahu.

Tidak faham juga mengapa mesti dua puluh dua orang ini, campur beberapa orang yang ada wisel di mulut dan di poket, campur lagi beribu-ribu orang di stadium dan berbilion orang di depan kaca TV; terpekik terlolong demi sebiji bola?

Saya tidak suka satu bulan ini sebab dalam tempoh itu saya akan jadi orang yang kurang kasih sayang...hahaha

“Abang sayang Yang. Tapi abang suka bola. Suka sangat...” huhuhu, beginilah nasib seorang perempuan yang terpaksa berkongsi kasih dengan sebiji bola!

Maka dengan ini saya mengisytiharkan saya dan bola adalah musuh yang abadi.

“Bulan puasa sudah dekat. Musim bola dalam bulan ibadah. Lepas itu, abang kerja. Tak payahlah beria-ia sangat pun...” kata saya tanpa berputus asa. Kasih sayang antara manusia dan bola mesti dipisahkan. Ia percintaan luar tabiee.

“Lagi bagus. Ada dorongan untuk melakukan ibadah...”

Mak, tolonglah saya!

Tapi masalahnya mak pun suka bola juga!

Nampaknya saya sendirian dalam perjuangan yang suci untuk memisahkan cinta manusia dan bola.

Sebenarnya, saya takut juga kalau satu hari, dia berkata kepada saya, “abang hairan tengok orang buat sajak, lepas itu baca sajak sampai berkerut-kerut muka. Yang mudah di simpang-siurkan. Kalau setuju, angguk sahajalah. Mengapa mesti menulis tentang bulan, matahari, sungai dan laut semata-mata untuk menyatakan setuju?”

Oh, oh...kalau itu yang dia katakan, apa jawapan saya?

“Saya sayang abang. Tapi saya suka sajak. Suka sangat...”

Bolehkah bagi jawapan begitu?

No comments: