Total Pageviews

Friday, July 12, 2013

Ramadan Ini



Sudah seminggu tidak mengemas kini tulisan.

Ada sebabnya. Ramadan tahun ini sedikit menguji.

Malam semalam saya beritahu suami, “rasanya saya sudah tidak boleh bertahan...”

“Lapar?”

Bukan!

Walaupun kita tidak sehebat tiga ratus tiga belas para pejuang Badar yang memenangi peperangan dalam bulan Ramadan, kita mesti mengambil semangat itu. Kelaparan bukan masalah. Kita di sini hanya berlapar, tetapi mereka dahulu bertempur di medan perang menewaskan seribu tentera musuh dalam keadaan berpuasa.

Rasa bisa di lengan kanan, kesakitan luar biasa di bahagian kiri pinggang dan kudrat yang sirna. Oleh sebab baru beberapa hari menamatkan sesi radioterapi, sudah tentu kondisi masih lemah.

“Jangan begitu,” katanya. “Ambil kesempatan bulan ini untuk mohon kesembuhan...”

Ya, benar katanya itu. Ini bulan yang penuh keberkatan.

Bulan yang diberikan pahala meskipun ketika melakukan qailulah, yakni tidur sebentar di siang hari

Masuk hari ketiga Ramadan.

Mujur si adik cuti semester akhir dua bulan. Seperti biasa, dia menjadi tongkat tatkala ibunya tidak berdaya berjalan. Dia menemani ke Jabatan Imigresen, menunggu urusan selesai dengan sabar.

Ramadan ini...banyakkanlah zikrullah. Zikir bukan sahaja penawar kepada hati tetapi juga penyembuh kepada segala penyakit. Banyakkan sedekah sebab sedekah itulah yang akan menjadi penjamin kita apabila tiba saatnya nanti. Bersangka baik dengan orang, memberi bantuan meskipun sekecil membuang batu tajam di jalanan.

Mudahnya untuk meraih pahala.

Meskipun Ramadan kali ini tidak memungkinkan saya menemui rakan-rakan jemaah di surau, mudah-mudahan saya masih punya kesempatan untuk Ramadan yang akan datang.

Wahai Allah Yang Sangat Mendengar, jadikanlah Ramadan ini yang terbaik buat kami sebab kami tidak tahu apakah kami masih bisa memeluk Ramadan untuk kesekian kalinya nanti.

Doa jua buat saudara-saudara kami yang sedang berjuang di bumi Mesir, Syria, Palestina, Myanmar dan di mana-mana sahaja di bumi-Mu.

No comments: