Total Pageviews

Monday, January 28, 2013

Sampahkah Kita?




Dunia ini sampah.

Kenyataan yang sarkastik!

Sangat!

Tetapi ironinya, sampah itulah yang kita sibukkan setiap hari.

Sehingga menimbun, tidak cukup dalam beg, kita sumbatkan dalam kocek, memenuhi kotak minda, mengawal setiap pergerakan dan denyut nadi, menimbulkan sengketa, pembunuhan, kedengkian dan segala!

Sampah itu meraja!

Akhirnya, kita jadi penyembah sampah.

Kita berebut sampah, kita berkelahi kerana sampah, kita bergelumang dengan sampah, bermimpikan sampah, berbangga dengan sampah dan...

Dan kita akhirnya menjadi sebahagian daripada sampah!

Wah, wah, wah! Celoparnya!

Kesampahan kita itu telah menjadi sebati. Memasuki saraf, menjalar-jalar dan mendarah daging. Kita hidup gembira dalam timbunan sampah. Semakin menimbun sampah, semakin kita disanjung, malahan dijunjung!

Sampah telah menjadi raja sejak sekian lama. Sejak zaman gemulah nenek moyang. Sejak zaman Cleopatra, atau lebih awal dari itu.

Kitalah pemburu sampah. Itu tajuk sajak terbaharu!

Itu pun jika ada akhbar yang mahu menyiarkan sajak sampah!

Kita tidak boleh memandang jijik akan sampah. Sampah itu adalah sebahagian daripada kita.

Seminggu lepas, tiba-tiba saya mendapat mesej.

Dia mengadu, “mesyuarat panas. Semua kena maki hamun dengan bos. Sudah tua masing-masing tapi kena hamun dengan bos yang lebih muda. Cakap betul pun salah, cakap salah pun salah. Tidak cakap salah, bercakap pun salah. Semua salah dan tiada yang betul...”

Kasihannya!

Dia antara juru latih kanan dalam kategori emas. Ada yang lebih tua sedikit daripadanya. Majoriti dalam lingkungan usia lima puluh ke atas. Bos-bos pula lulusan kejuruteraan atau biokimia luar negara. Kaya ilmu tetapi miskin pengalaman di lapangan.

Teori tidak membantu kita untuk memahami jika kita tidak ikut turun ke lapangan. Itu pendapat saya.

Saya membalas. Sekadar untuk memotivasi, langsung mahu hatinya lega sedikit.

“Jika kita kejar dunia, dunia kejar kita balik. Sebab dunia itu sampah yang punya enjin turbo berkuasa tinggi dan kita sedang memburu sampah. Lubangkan telinga supaya apa yang tidak perlu didengar dapat masuk melalui cuping, terus keluar ke cuping sebelah lagi. Abaikan, sebab kalau abang sakit, mereka tidak akan merawat abang. Kemudian anggap saja abang sedang bekerja dengan itik. Bukankah kita tidak tahu kalau itik-itik itu sedang memarahi kita sebab kita tidak tahu bahasa itik?”

Saya tahu dia masih mengenang itik-itik kesayangan dan ladangnya yang sudah ditutup itu.

Rupa-rupanya, mesej itu ditunjukkannya kepada bos yang sedang marah-marah.

Mesej yang berbau sampah itu, telah menyedarkan bos bahawa dia sedang me”nyampah”kan dirinya dan “menyampah”kan juru latih kanan yang sudah tua-tua itu.

Waktu makan, bos bertanya, “cikgu berkecil hati dengan saya?”

“Saya dan yang lain-lain sudah tua, bos. Bukan budak-budak lagi!”

Bos yang arrogant itu akhirnya menjadi lembut selepas itu.

Dia barangkali marah dengan isteri cikgu yang menggelarkannya bos itik dalam masyarakat itik.

Mungkin hatinya kepingin mahu jumpa perempuan yang telah meng”itik”kannya!

Ya, siapa yang macam-macam dengan orang yang dekat dengan hati saya; mak, anak-anak, suami, kakak, abang, adik...mereka pun akan saya “sampahkan” dengan najis itik!

Pengajarannya...janganlah mahu Listen! Listen! Listen! sangat!

No comments: