Total Pageviews

Wednesday, October 31, 2012

Impian Enam Puluh



Sebelum ini dia ada menyebut, “abang sedang membina pondok kecil di kebun, dengan pekerja Indonesia”.

“Dangau?” tanya saya.

“Bukan. Rumah kecil beratap zink”.

“Bukakah panas kalau beratap zink?”

“Atap rumbia mahal! Dan dalam kebun banyak pokok, tidak mungkin panas!”

Saya tidak dapat membayangkan pondok kecil yang disebut-sebut itu.

Kemudian, dia asyik bercakap mengenai rumah kecil yang pernah dilihatnya di tepian jalan menuju Seri Iskandar.

“Kali ini tidak boleh terlepas lagi, mesti diambil fotonya,” dia berazam. Waktu pergi mengambil kereta kancil anak yang ditinggalkan dua minggu di bengkel Seri Iskandar, azamnya menjadi nyata.

Memarkir di tepian jalan, dia masuk ke kawasan semak untuk mengambil foto rumah kecil itu.

(Kelihatan dalam gambar, dia sedang meninjau rumah kecil dalam semak di tepian jalan)

Biarlah, sebab semua orang ada impian. Impiannya di usia emas enam puluh ialah mahu tinggal di sebuah rumah kecil di kebun. Emak saya dahulu pun ada impian, mahu setiap hari berdua-duaan menunggang motosikal dengan ayah untuk belajar mengaji dan berjemaah di masjid. Tetapi ayah meninggalkan emak, pergi yang tidak akan kembali. Ayah di dunia sana, emak masih sendirian di dunia sini.

Orang-orang kecil impiannya pun kecil-kecil, tetapi jika menyebutnya, ada sinar bahagia terpamer di mata. Saya ada impian juga. Impian saya tidak mungkin akan tercapai. Impian saya besar, walaupun saya orang kecil. Saya mahu menjadi menteri perdana!

Lelaki itu selalu membayang-bayang, “seronoknya hidup seperti itu, aman tenteram. Udara segar, dikelilingi tanaman herba...”

Saya pun teringin. Tapi semacam terpancung dengan kata-katanya.

“Boleh hidup dengan air perigi? Tiada lampu? Berani?”

Saya anak kampung. Meskipun usia saya banyak habis di rantau, saya masih anak kampung. Air perigi? Tiada masalah, walaupun zaman kecil saya, tiada perigi, sumber air dari sungai. Pelita ayan dengan bau minyak tanah dan jelaga? Dia boleh menjadi pelita saya! Asalkan dia ada, malam pun akan jadi terang-benderang!

Dan dia menyambung lagi, “tiada akses internet!” Saya angkat tangan, mengaku kalah!

Dalam hati saya berbisik, dia kepingin kembali ke zaman purba atau apa?

Dua hari lepas, dia memberitahu, “sudah tanya kawan tukang bina rumah. Sudah tunjukkan foto. Sudah tanya juga anggaran kos!”

Wah, Pak Haji ini kalau sudah berazam, memang begitulah resamnya!

November ini dia boleh naik komuter tanpa dikenakan tambang. Tetapi itu tidak langsung menarik minatnya.

Di kolam mindanya sudah terbayang pondok kecil di tengah kebun!

No comments: