Total Pageviews

Wednesday, June 27, 2012

SEMANGAT!!!!!!!!!!!!!!!




Lebih baik berusaha menyalakan lilin daripada menyumpah kepada kegelapan.

Kata-kata hikmah yang mampu menyerlah kebenarannya ketika tiba-tiba bekalan elektrik terpadam!

Kadangkala sebagai manusia, kita cenderung untuk mengeluh dan menyesali musibah yang menimpa. Kita hanya duduk termenung dan terus-terusan mengeluh. Kita lupa bahawa sebanyak mana pun keluhan kita, masalah tidak mungkin akan selesai semudah mengunyah keropok Mony.

Contoh yang mudah ialah kalau kita sedang menunggang basikal melalui sebuah jambatan. Tiba-tiba entah bagaimana, laluan tersasar dan kita terjunam ke dalam sungai dengan basikalnya sekali!

Kita pun memarahi diri sendiri kerana cuai. Marah itu menjangkit-jangkit sehingga kepada basikal dan jambatan yang tidak berdosa.

Mengeluhlah kita sampai terbenam matahari, kita akan terus kekal di situ. Melainkan kita berusaha bangun, menyeret basikal ke tepi dan bergerak mendaki tebing sungai.

Kalau pun tidak mampu, maka berdoalah. Dengan senjata doa, akan memberi kekuatan kepada orang yang lemah. Doa memberi harapan pada saat kita sedang berputus asa.

Semua kita pun pernah terluka. Luka yang berparut di kulit, lama kelamaan pasti akan sembuh. Begitu juga luka di hati yang akan perlahan-lahan terpadam dengan berlalunya masa. Kata orang, masa depan yang cerah berdasarkan pada masa lalu yang telah dilupakan. Kita tidak dapat melangkah dengan baik dalam kehidupan sampai kita melupakan kegagalan dan rasa sakit hati.

Untuk melupakan, bukan satu perkara mudah kecuali kita jatuh dan kepala kita terhantuk di batu. Langsung kita hilang ingatan seperti episod klise yang banyak terdapat dalam drama Korea atau Indonesia.

Sejarah sangat sukar untuk dipadam. Tetapi orang yang berjaya tidak hidup di pinggir peristiwa, bukan orang yang kosong tanpa nilai dan bukan orang yang hanya menjadi pelengkap.

Berusahalah memujuk diri kita sendiri bahawa setiap perkara ada gantinya. Setiap perlakuan ada ganjaran. Setiap kejadian ada hikmah di sebalik kejadian.

Memang semua itu pujukan klise. Tapi klise pun tidak mengapa, asalkan kita terus memujuk hati sehingga akhirnya kita mampu berdiri tegak semula.

Masalah tidak akan selesai. Setiap saat masalah akan datang menjenguk kita sama ada kita menyukainya atau tidak. Kita tidak mampu menutup pintu dan jendela, sebab masalah tetap akan datang melalui lubang angin di sisi atap atau melalui saluran paip di sinki!

Orang bijak pandai menyebut, masalah akan mendewasakan manusia. Jika tiba-tiba kereta kita rosak sedangkan mesyuarat akan bermula lagi lima belas minit, kita pasti berusaha untuk ke bilik mesyuarat dengan apa saja cara. Kalau anak kita sakit dan terlantar di katil hospital sedangkan kita tidak punya biaya, waktu itulah otak kita cergas berfikir bagaimana mahu mencari wang melunaskan bil rawatan.

Masalah akan menjadikan kita manusia yang berusaha.

Untuk kita; saya dan anda yang selalu dihujani masalah, depanilah dengan segenap kekuatan yang masih bersisa. Hidup adalah satu perjuangan yang tidak pernah selesai. Menangislah jika air mata itu dapat meringankan kesakitan.

Semangat!!!!!!!!!

Tuesday, June 26, 2012

Membina "Kota Rom"



Menjadi ketua bukan sahaja perlu tegas, tapi dalam masa yang sama ada rasa belas!

Saya mencatat begitu kepada seorang pensyarah muda. Kecil molek orangnya, berkulit cerah dan kalau memakai baju sekolah, barangkali boleh masuk diam-diam di kelas menengah atas!

Pernah menjadi ketuanya satu waktu dahulu, kerja menjadi amat mudah sebab kerjasama yang diberikan beliau dan kawan-kawannya yang lain. Saya menganggap mereka sebahagian daripada ahli keluarga. Apatah lagi saat itu mereka semuanya masih belum berumahtangga.

Sekarang tidak lagi. Seorang sudah punya anak yang barangkali sudah boleh dihantar ke tadika, tiga sedang dalam proses menanti kelahiran.

Bukan mudah menjadi ketua. Memberi arahan mesti selari dengan pujukan. Lihat juga kekangan-kekangan, jangan sampai arahan itu jadi mandatori. Tekanan yang berlebihan boleh menimbulkan penyakit yang sudah lama sedia bersarang dalam tubuh badan kita.

Kalau anak buah kita sakit, bukankah yang susahnya adalah kita? Kerja bertambah, tenaga berkurang. Itu satu hal. Keluarganya juga susah. Kena bercuti, ulang alik ke hospital. Wang dan masa dikorbankan.

Semuanya sebab mahu mengejar dunia secara mutlak!

Saya teringat kata-kata Abon, yang sempat saya tonton dalam siaran di kaca TV. Dia lama bertugas di DBP, lebih dua puluh satu tahun, yang turut mengasah kemahirannya berbahasa dan bergurindam. Satu waktu dia dihantar berkursus di Jepun dalam pembikinan “puppet” untuk kanak-kanak. Masalahnya apabila pulang ke Malaysia, dia dihantar bertugas di Bahagian Gaji, bermain dengan angka!

Dia tidak gembira. Benar-benar tidak gembira sebab kemahirannya diabaikan. Akhirnya dia berhenti kerja, satu keputusan yang sangat sukar. Cuma untungnya dia sebab dalam masa yang sama dia punya bakat dalam bidang teater dan seni lakon di kaca TV.

“Nasihat saya, kalau tidak gembira, berhentilah. Jangan menyiksa diri!” katanya dalam loghat Jawa meskipun dia bukan orang Jawa.

Kata-katanya itu bermain lama dalam kotak fikir saya sehingga ke hari ini. Tetapi bukan semua orang punya keberanian seperti itu disebabkan hutang piutang yang banyak masih belum terlangsai!

Pensyarah muda itu selalu bicara bahawa dia tidak sekuat saya. Benarkah saya ini manusia yang kuat? Dalam menempuh hidup, sudah beribu kali saya tersungkur. Bersungai juga air mata terhambur. Mata kabur akibat banyak menangis.

Saya tidak sekuat mana pun.

Saya mencatat lagi untuknya, “menjadi kuat bukan terbentuk dalam sehari dua. Seperti membina kota Rom dan ketamadunannya, mengambil masa yang cukup lama. Kalau setiap hari kita melalui jalan yang cantik, lurus, punya susur gajah untuk melindungi hujan dan panas; kita sebenarnya tidak belajar apa-apa. Tapi kalau kita pernah melalui jalan yang berkerikil, berlubang, punya tumbuhan berduri; banyak yang boleh kita pelajari...”

Sementara kita bernyawa ini memang begitulah kehidupan. Hujan panas silih berganti. Sekukuh mana pun Kota Rom, pasti tunduk juga kepada takdir Sang Pencipta!

Monday, June 25, 2012

Laman Sosial = Lebuh raya Kecurangan!




Jika waktu merindu, makan tak lalu, tidur pun tak lena; maka demikianlah juga saat putus cinta.

Kasihan!

Itu episod yang mungkin sebilangan besar daripada kita pernah melaluinya. Oleh sebab kita sudah punya sedikit pengalaman dikhianati atau barangkali mengkhianati, penting buat kita menenangkan mereka yang kini sedang berduka nestapa.

Pernah dulu, saat remaja, saya sering menerima poskad dari bapa angkat saya, Datuk Haji Baharuddin Haji Omar (Anjang Aki). Dalam setiap poskadnya pasti tercatat ayat, "menyintai manusia, manusia pasti meninggalkan kita, tapi menyintai Allah, Dia tidak akan meninggalkan kita".

Mungkin, waktu itu beliau memikirkan saya seperti resamnya remaja lain yang kepingin mengintai-ngintai cinta. Itu sebabnya ingatan-ingatan sedemikian diberi, padahal sebetulnya, saya langsung tidak terfikir mahu berpacaran. Tinggal di asrama sekolah perempuan, dengan azam mahu belajar sekuat mungkin demi emak ayah yang miskin, tidak memungkinkan saya bermain-main cinta!

Jika dahulu, putus cinta ada ceritanya, era maya ini mempunyai versi cerita yang sama dengan pendekatan yang lain.

Barangkali marah orang jika saya katakan laman sosial paling banyak menyumbang kepada statistik kecurangan. Ada tunangan yang curang, ada isteri dan suami yang berantakan, ada anak-anak yang ditinggalkan gara-gara mabuk cinta di laman sosial. Laman itu juga menjadi medan perang politik sehingga mencarut-marut, malahan sehingga sampai menggadai akidah dan kehormatan!

Pernah seorang teman menunjukkan kepada saya sebuah laman milik bekas pelajarnya. Pelajarnya itu isteri orang, sudah punya anak dua. Wanita itu dengan bangganya mempamerkan gambar profil dan foto lain dalam album, gambar dia dan kekasihnya berpelukan di atas katil!

Si suami pula menghantar status di dinding laman itu, merayu-rayu agar isterinya pulang ke rumah sebab dia dan anak-anak sangat merindui si isteri!

Nasib baik saya tidak terjatuh dari kerusi. Saya sangat terkejut!

Teman saya itu terlalu sedih. Katanya, "apa yang saya ajar dan nasihat dia waktu menjadi pelajar saya dulu agaknya langsung tidak berkesan. Gagal saya sebagai guru, kak!"

Bukan salah teman saya. Bukan salah ibu mengandung. Bukan!

Ketahanan diri yang rapuh, amat mudah diruntuhkan lagi dengan segala pengaruh yang melekakan. Meskipun ada yang mengatakan laman sosial itu sebenarnya amat baik jika digunakan secara berhemah, berapa ramai daripada penggunanya yang berbuat demikian?

Teringat kata emak, "mak rasa internet tu rosakkan orang, termasuk cucu-cucu mak. Handphone pun sama. Kenapa mesti cipta benda-benda macam tu..."

Emak pasti tidak tahu apa itu internet. Tapi naluri tuanya dapat mengesan banyak impak buruk daripada baik apabila melihat cucu-cucu yang begitu asyik mengadap laptop sehingga melambat-lambatkan solat dan berjaga hingga lewat malam.

Ada sesuatu yang membuatkan saya sangat bersetuju dengan keluhan emak.

Bagaimana cara kita sebagai ibu bapa mahu mengawal "pengembaraan maya" anak-anak kita yang sudah dewasa ini? Kalau mereka masih anak-anak kecil, kita boleh gunakan pelbagai kaedah. Nasihat? Berkesankah?

Ada anak yang mampu mengawal dirinya. Dia tahu laman-laman ini boleh melalaikan. Maka, dia meletakkan pagar yang menyempadani dirinya. Jika ada waktu terluang, dia akan melayari, untuk mengetahui perkembangan semasa. Tapi bagaimana jika ada anak yang sangat obses sehingga merosakkan diri dan hubungannya dengan orang lain?

Nasihat saya kepada anak-anak yang belum berkahwin tetapi dicurangi kekasih atau tunangan, berikanlah peluang kedua untuk memperbaiki ketelanjuran. Tetapi jika peluang sudah diberi, curangnya makin menjadi-jadi; cukuplah sampai di situ. Allah mengasihi kamu. Sesungguhnya Dia amat mengasihani dan mengasihi kamu. Bagaimana kalau kamu sudah punya ikatan nikah yang sah, punya anak kecil, terpaksa mendepani kecurangan isteri atau suami persis bekas pelajar teman saya itu? Keluarga akan pincang, rosaknya menjalar ke dalam masyarakat.

Ayuh, bangun dan pandang ke hadapan. Ramai lagi yang sedang menunggumu!

Apa pun, terpulang kepada diri sendiri mahu hitam atau putihkan laman yang dibina daripada kecanggihan teknologi ini.

Cuma saya mengangkat kedua-dua belah tangan saya tanda setuju jika laman-laman ini diharamkan di negara kita. Tapi dengan syarat untuk menyelamatkan generasi muda dan tua kita daripada "tsunami kecurangan", bukan untuk menyelamatkan penyelewengan mana-mana pihak!

Ada yang menyanggah, dulu tiada internet pun, orang bercerai-berai juga!

Memanglah! Tapi cuba lihat unjuran statistiknya!

Dahulu, jalannya sempit dan berduri. Sekarang sudah ada lebuh raya, beb!

Friday, June 22, 2012

Politik Pejabat



"Ada yang kena cantas..." dia mengeluh.

"Masih?" Saya bertanya. Dia diam.

Kalau dulu, masih boleh diterima jika benda-benda semacam itu berlaku. Semuanya masih "hijau", masih panas. Ada orang mahu naik cepat, maka orang lain akan kena cantas. Cara mencantas? Macam-macam!

Seperti mahu mencantas dahan dan daun pokok, ada yang guna parang tajam, gunting atau membunuhnya perlahan-lahan.

Percaya atau tidak, demi mahu cepat naik atau jadi orang kepercayaan bos, sampai ada yang tega menggadai akidah. Pergi berjumpa bomoh, sibuk jampi menjampi.

Pelik! Masyarakat semakin celik agama, beralih kepada perubatan alternatif Islam, ada juga yang mahu berundur ke belakang.

Kalau yang melakukannya itu anggota masyarakat yang tidak berpelajaran, kita tidak hairan. Masalahnya, mereka itu berijazah, ada yang sudah menjadi hajah dan haji!

Saya pun pernah terkena tempias politik pejabat ini. Adakah patut saya yang anti bomoh ini dituduh sebagai "bomoh"? Hilang akal betul!

Puncanya, bomoh yang ditemui oleh mereka itu mendakwa begitu. Bomoh tolol, mereka pun ikut bahlul.

"Itu sebab awak sampai mahu terbabas!" Macam itulah mereka bercerita kepada orang. Memanglah mahu terbabas kalau dalam hati penuh dengan rancangan jahat mahu mencantas orang! Walhal, saya dan beberapa orang senior yang mahu dicantas itu bukan ancaman besar mana pun.

Puas tergelak besar kawan-kawan yang kenal peribadi saya, malahan sempat lagi bergurau mahu minta dijampi supaya cepat bertemu jodoh! Bukan marah, tetapi lucu!

Kalau pun mahu cepat naik dan menjadi orang kepercayaan bos, mahu tutup lubang penyelewengan, jangan sampai menganiaya orang lain. Niat untuk mengejar nama, pangkat, wang dan menjadi orang kanan bos, jangan sampai menggadai maruah diri.

Duit gaji yang terhasil daripada perbuatan mencantas itu akan mendarah-daging. Seluruh keturunan terpalit, mahu mencucinya bukan satu kerja mudah.

Hari akhir, saya berjumpa orang itu. Ayat saya mudah saja. Dengan senyum dan cuba bercakap selembut mungkin.

"Saya tak pernah mengganggu kamu. Tapi kamu bersungguh-sungguh mengganggu saya. Saya mengalah. Tetapi pesanan saya, hidup kita bukan hanya di sini. Sebab apa yang ada di sana itu kita belum nampak, kita berani menganiaya orang. Kamu tunggu saja!"

Dia terpinga-pinga, terkejut sebab dia fikir saya tidak tahu guntingnya sudah lama berada di lipatan.

Rupa-rupanya apabila saya berpindah ke dua tempat baharu, nama orang ini disebut-sebut! Mula-mula saya pura-pura tidak kenal, maka terbongkarlah segala rahsia. Ada macam-macam cerita yang tidak boleh saya catatkan di sini.

Ada macam-macam jugalah yang menimpanya selepas kali akhir saya menemuinya itu!

Dia yang mahu "memindahkan" saya dan kawan-kawan senior akhirnya dengan takdir Allah, "dipindahkan" atas sebab-sebab yang sangat memalukan! Ironis!

Rupa-rupanya, orang ini meninggalkan "legasi" juga.

Ada juga yang meneruskan kerja-kerja kotor cantas mencantas ini. Kalau sudah rajin sangat, berhenti sajalah. Beli tanah kebun, tanam pokok cili dan bolehlah cantas mencantas dengan rajinnya. Badan pun sihat sebab berpeluh! Rezeki berkat sebab berbudi kepada tanah.

Apalah sangat mahu dikejar pangkat? Bukankah makin besar pangkat, makin besar juga tanggungjawab?

Di jabatan baharu tempat saya berpindah, rakan-rakan saya agak berbeza. Mereka sangat rajin, dan apa yang saya lihat, jawatan bukanlah sasaran utama. Kalau diberi jawatan pun, nampak riak-riak mahu menolak. Berbeza sungguh! Begitu juga tempat transit saya di sebuah institusi sebelum saya ke jabatan baharu. Rakan-rakan sangat komited dengan kerja, masing-masing sibuk melunaskan tanggungjawab sebagai pendidik, bukannya sibuk mencari bomoh!

Nampaknya, tahniah kepada sebilangan kecil rakan yang masih tinggal di "kebun" itu. Saya yakin mereka mampu menghadapinya sebab grup pencantas profesionalnya sudah tiada. Bos pula jenis yang pakai baju kalis peluru.

"Tak apalah. Ada rezeki, burung yang terbang di langit pun boleh hinggap di tangan!"

Mahu kata apa lagi?

Monday, June 18, 2012

Catatan Atira Laila di Blog Frekalicious Strawberry

Extraordinary Ibu Bunga Matahari



One of the scenes from my animation about a supermom

Every single time anyone sees me with my mom - especially mom's friends, one common plus very popular statement comes out from their mouth; automatically. Of course the statement will be said after they have ensure if I was mom's sister or daughter. "OMG! She's really represents you!" And . . . . there it goes again . . . the what my mom called 'muka fotostat' issue.

Although I usually would yelled hysterically and pretend to be angry about it, I actually proud of the title 'Mommy's Clone'. Why should I be upset about having my mother's face and almost all (owh yeah that's right) her behaviors or actions. There is no definite reason to deny I am her daughter. Not to mention she is a very successful woman.

Other kids at my age do not have the chance to see their mothers received any awards, or being respected by the others; especially by their own friends who set up a dream to be just like her. Even my cousin wanted to be like my mom. My friends? A lot of them. How incredible the influences my mom gave them.

She was only a tiny girl before , from a very very poor family - very ; compared to the TV3 Bersamamu's family. But she got a strong will which I thought she inherited it from my grandmother. She went through a horrible break-up, problems never stop chasing her til now but she also never give up and show me how strong a woman can be.

She show me the perfect smile of a mother, and hiding a full of 'plastered' heart inside her. Mom, I might be a little useless at some times, I complaint a lot and I can not imagine how many troubles were caused by me.

But whatever I did in the past that hurt you were those things I regret. The word "ibu" means a lot to me. It means "my world". And I proud to be your little daughter.

Posted by Ichigo Layla at 10:02 AM

NOTA IBU BUNGA MATAHARI: Terima kasih anak!

Sunday, June 17, 2012

Jatuh Yang Indah





“Bagi saya, anugerah terindah yang diberikan oleh ibu bapa saya ialah kemiskinan yang saya lalui semasa zaman kanak-kanak”

Demikian ucap seorang motivator lelaki berketurunan Tionghua di kaca TV.

Saya sangat bersetuju dan teringat betapa saya pernah katakan kepada emak, “terima kasih atas kemiskinan, sebab ia membantu saya berdegil menghadapi sukarnya hidup!”

Salah satu kegemaran saya ialah menonton rancangan bual bicara atau dokumentari berbahasa mandarin dan tamil.

Meskipun jauh daripada memahami apa yang mereka tuturkan (kadang-kadang tumpang ketawa juga apabila mereka ketawa) saya berterima kasih kepada sarikata yang berada di kaki siaran!

Penting untuk kita memahami budaya fikir orang lain khususnya mereka yang berlainan kaum tetapi berkongsi hidup dengan kita di tanah tercinta ini.

Itu lebih baik daripada kita memandang sinis dan membina kubu prejudis!

Semua kita pernah terjatuh. Kadang-kadang disebabkan tanah yang tidak rata dan berlubang-lubang. Adakalanya sebab tersadung akar menjalar. Mungkin juga sebab asyik memandang gadis jelita atau jejaka tampan yang menyebabkan bukan saja kita terjatuh tetapi hati kita pun turut jatuh.

Pernah juga tumit kasut kita yang tingginya dua inci setengah patah dan kita tersungkur di jalanan. Kita terpaksa menanggung malu. Sakitnya sedikit tetapi malunya yang lebih!

Apabila kita jatuh, kita pasti akan bangun. Sepayah mana pun kita akan berusaha untuk bangun. Tidak ada orang yang jatuh dan tidak mahu bangun kecuali jatuhnya itu membawa maut.

Pernahkah kita menyedari untuk jatuh sangat mudah tetapi untuk bangun dan menguatkan diri menghadapi rasa malu dan luka melecet itu merupakan satu proses yang sukar.

Betapa pun sukar, kita tetap bangun dan menghadapinya dengan berani!

Kemiskinan, kehilangan, kedukaan, kesakitan adalah “jatuhnya” kita. Oleh sebab kita selalu bangun apabila terjatuh di jalanan, maka demikianlah juga kita mesti bangun dengan perlahan-lahan, mengibas-ngibas debu yang melekat di baju, membersihkan luka di tubuh, mempamerkan senyum tanda kita masih berupaya menahan malu, mengutip barangan kita yang bertaburan di tanah, mengenal pasti sebab kita jatuh supaya lain kali kita lebih awas dan terus berjalan menuju ke destinasi.

Ada orang yang jatuh berkali-kali tetapi tetap bangun berkali-kali!

Kemiskinan adalah “jatuh” yang mesti kita lihat dengan mata hati. Payahnya hidup mengajar kita lebih menghargai sebutir nasi.

Saya masih ingat, bagaimana kami pernah makan nasi sejuk dengan air kopi atau air teh
cair. Kadangkala nasi sekepal itu kami gaul dengan garam yang ditumbuk, atau jika beras di kepuk sudah habis, kami makan tengah hari dengan bubur nasi yang cair.

Baju sekolah yang lusuh dengan warna asal yang sudah hilang adalah pengenalan yang mudah untuk meneka tahap kemiskinan hidup kami. Pakaian itu pun hasil belas ihsan orang. Pun kami menyambutnya dengan rasa gembira.

Meskipun nenek moyang sebelah ayah daripada keturunan orang berada, kematian datuk dan nenek serentak di kota Mekah sekitar 1966 itu, meninggalkan anak-anak yang masih kecil, merupakan peluang terbaik untuk yang masih hidup mengaut harta mereka. Ayah hampir maut demi mempertahankan harta untuk dua adik kandungnya, termasuk tiga adik daripada ibu yang berbeza. Seperti dalam filem P. Ramlee atau filem Tamil, mereka yang berhati batu akhirnya membolot semua harta, meninggalkan tapak rumah dan sedikit tanah sawah untuk ayah berenam beradik. Sejak itu juga, ayah kerap sakit. Kata doktor ayah tidak sakit apa-apa, sedangkan malam ayah penuh dengan erangan kesakitan berselang seli dengan zikrullah. Sehinggakan menurut cerita orang kampung, jika beduk di surau berbunyi di luar waktu solat, mereka akan terus menuju ke rumah ayah kerana menyangkakan ayah telah dijemput pergi.

Rumah beratap zink itu masih kekal dalam memori saya. Jika hujan, kami terpaksa berkumpul di satu sudut. Di mana-mana, tirisan hujan menambah gigil kami yang kesejukan.

Kesakitan yang dideritai ayah, adalah “jatuh” yang bertele-tele pula dengan “jatuh” yang lain. Emak terpaksa mengambil alih tugas menyara keluarga. Kakak dan abang hampir putus asa. Wang tidak cukup untuk membeli buku atau membayar yuran peperiksaan. Sabtu dan Ahad kami mengambil upah mengutip cili atau mencabut kacang tanah di kebun yang diusahakan seorang Cina. Kami juga mengutip pinang, membelah, menjemur, mengambil isinya dan dijual kepada peraih. Akhirnya, meskipun cemerlang, abang berhenti sekolah selepas mengambil peperiksaan SRP dan kakak cukup dengan sijil SPM.

Hanya saya seorang yang sangat degil! Orang lain menaiki bas sekolah dari asrama ke sekolah yang jauhnya berbatu-batu di bandar Ipoh itu, saya hitam legam mengharung panas dan hujan berjalan kaki melalui celah-celah banglo mewah milik peniaga Cina. Sampai di asrama, semua orang sudah selesai makan tengah hari, sedangkan saya masih tercungap-cungap meneguk air kosong! Saya tahu wang untuk bayaran tambang itu sudah pasti menyusahkan hati emak yang kurus kering membanting tulang di kampung.

Betapa pun jatuh di lubang yang sangat dalam dan berduri, saya enggan peduli. Saya berjanji pada ayah dan emak bahawa saya mahu keluarga kami keluar daripada kejatuhan itu. Itu sebabnya sehingga saat ini, keluarga adalah keutamaan. Saya tidak malu berkereta jenama murah asalkan dengan kereta itu saya mampu pulang menjenguk emak dengan lebih kerap dan membawa emak ke mana sahaja.

Jangan takut apabila jatuh.

Yang penting ialah kita mesti bangun setelah jatuh.

Kehidupan adalah manifestasi jatuh dan bangun. Kemiskinan masa lalu adalah kekuatan hari ini. Biarpun sehingga kini saya masih jatuh, saya tidak akan mengalah dengan mudah!

Anda juga mesti begitu!

Wednesday, June 13, 2012

Kembali Ke Dunia Sunyi





Balik ke rumah berbajukan sunyi!

Tiga bulan, rumah bising dengan karenah anak. Meskipun sudah dua puluh tahun, dia masih gemar mengusik saya dan daddynya. Terjun ke atas katil kami seperti terjun ke dalam kolam mandi! Setiap kali cuti semesternya tamat, "kolam mandinya" itu terpaksa dibaiki! Kalau ada kakaknya pun, selalu menjadi bahan buli si adik!

Cuti semesternya sudah berakhir dan suasana rumah terus berubah!

Selalu orang bertanya, "berapa anak?"

Apabila jawapan diberi, biasanya balasannya sangat klise.

"OK lah tu. Daripada tak ada langsung!" itu jawapan yang menerbitkan rasa syukur. Alhamdulillah, mujur Allah mengurniakan juga anak buat saya!

Miskin anak!

Apabila miskin anak, saat paling mendera ialah tatkala mereka sudah keluar ke universiti.

Sunyinya bukan kepalang. Walhal, waktu-waktu beginilah paling baik untuk berkarya atau melakukan apa yang kita suka. Atau juga melaksanakan ibadah yang sudah lama terabai.

Masuk ke lebuh raya Seremban dalam perjalanan jauh dari Bandar Universiti Seri Iskandar, saya sudah rasa lain macam. Suami sangat faham dan dia sudah mula berhenti mengusik saya.

Longlai saya membuka pintu rumah. Kosong di mana-mana.

Sepanjang cuti semester, anak yang menemani ke hospital. Sungguh! dia seperti menganggap itu tugas wajibnya setiap hari. Sekarang,dia sudah kembali ke kampus. Bermakna suami akan menghantar dan waktu balik, saya akan menaiki komuter dan teksi. Harap-harap saya dapat menahan kepanasan. Beberapa minggu ini, kawasan yang diradiasi agak pedih. Warna kulit masih berbintik gelap, seperti kesan terbakar, menggelupas sedikit-sedikit. Setiap malam, mesti tidur dalam pendingin hawa. Jika tidak, pedih dan gatal menggigit.

Menyembunyikan diri daripada matahari, sangat menyukarkan di negara yang mataharinya sentiasa ada di atas kepala!

Ada panggilan daripada Utusan Publication untuk jemputan alumni penerima Hadiah Sastera Utusan yang akan berlangsung di DBP pada tarikh 13 Jun. Saya menjawab akan hadir. Tetapi mood mahu hadir itu hilang ketika masuk ke dunia sunyi! Pagi 13 Jun, saya menghubungi wakil Utusan Publication dengan sederet maaf. Saya benar-benar ditakluk sunyi!

Dunia yang sunyi akibat miskin anak!

Sunday, June 10, 2012

Kosong Kosong





Hujung tahun lepas, setelah semua barangan diangkut dengan lori; saya masuk ke rumah yang sudah kosong.

Banglo setingkat di kejiranan yang sunyi itu, kelihatan begitu luas. Tapi di sudut mana pun mata saya tertancap, isinya kosong. Apabila bercakap, ada gema yang sedikit berekor di hujung.

Saya bersila di tengah ruang. Menangis di dalam hati. Memandang ke sana ke sini, yang ada hanya kosong dan kosong!

Ya, barangkali rasa kosong seperti itulah yang selalu mendera jika kita diuji dengan kehilangan.

Mungkin ada sesetengah orang akan berkata, "sudah-sudahlah bersedih. Hidup mesti diteruskan. Yang pergi tetap pergi. Kita yang hidup ini kena teruskan hidup!"

Ungkapan memujuk yang sangat klise. Kadang-kadang membuatkan kita berasa sedikit jengkel.

Kalau hilang selipar Angry Bird yang harganya RM29.90 itu pun membuatkan kita rasa sedih, inikan pula kalau hilang orang tersayang.

Kosongnya tak mampu diungkapkan dengan kata-kata.

Ya, semua orang pernah hilang insan tersayang. Sama ada ayah atau ibu, adik, abang, suami atau isteri.

"Bersedihlah..." demikian saya menulis untuk seorang teman lama di ruang maya, teman sekuliah waktu sarjana muda, teman yang puluhan tahun tidak bertemu. "Kita berhak untuk berasa sedih. Cuma jangan sampai terlalu leka dengan kesedihan sehinggakan kita lupa berjuang untuk hidup!"

Mana boleh menidakkan rasa sedih dan kosong itu. Dia kehilangan suami, teman sebantal yang bertahun-tahun berkongsi hidup. Kehilangan yang tiba-tiba pasti sahaja meninggalkan bekas yang sangat melukakan.

Apabila ada dalam kalangan kita yang kehilangan, kita sama sekali jangan memudahkan perasaan sedih dan kosong itu. Selalulah berdoa buat mereka agar diberikan Allah dengan gandaan kekuatan mendepani hidup yang pastinya sukar.

"Cuma, jika hati tidak gembira, ingatkan bahawa ada insan lain yang lebih malang. Ila ditinggalkan dengan memori manis, dengan anak-anak yang sudah besar dan boleh diharap, dengan gaji agak lumayan, ada kereta dan rumah..."

Entah dia boleh menerima atau tidak, kata-kata saya itu.

Tetapi sesekali melihat rumput di bumi dengan hidupan yang kecil merangkak-rangkak di celahnya, pasti dapat membantu.

Saya tidak pasti bagaimana kosong dan lompongnya ruang hati Ila. Dia sedang menempuh fasa hidup yang sangat sukar. Meskipun masih boleh bergelak tawa, malahan masih mampu melaksanakan tugas yang diamanahkan; hatinya pasti penuh dengan banjiran air mata.

Bayangkan, selalunya dia pulang dan kita menunggunya di muka pintu. Selewat mana pun, dia pasti akan pulang ke sisi. Tetapi tiba-tiba, selama mana juga kita menunggu, bayangnya tidak lagi kelihatan. Dia tidak akan pulang lagi. Dia sudah tiada. Maka sebab itulah dia tidak akan muncul lagi di muka pintu rumah kita.

Kehilangan memang akhirnya akan menggagahkan manusia yang ditinggalkan. Tetapi proses untuk menjadi gagah itu memakan masa. Saya pasti Ila juga akan menjadi wanita yang seperti itu.

Saya sangat pasti.

Mengenangkan ruang kosong di banglo setingkat itu, hati berbisik. Mujur ruang kosong itu masih berisi udara!

Seperti hati Ila yang meskipun kosong, tetap diisi dengan rasa tabah!

Hidup adalah perjuangan yang biasanya bermula dari kosong!

Bangkitlah Ila, biarpun mengambil masa yang lama!

Monday, June 4, 2012

Biarlah Putih Akhirnya




Jam delapan tiga puluh dua malam. Mesej daripada lelaki tiga puluhan yang berlesung pipit di dagu itu, sedikit menjentik hati.

"Salam. Makyang tolong doakan pada Allah supaya ampunkan dosa-dosa Pakcu yang terlalu banyak pada Allah. Pakcu takut tak sempat Allah ampunkan dosa sebelum menemui-Nya"

Saya cepat membalas, "Kenapa? Adik sakit?"

Tiada balasan apa pun. Saya cemas. Pantas saya mengirim mesej kepada kakak yang setaman dengan adik saya itu.

"Oh, dia OK saja. Nampak dia ke masjid tadi. Kenapa? Makyang mimpi apa-apa?" demikian kakak membalas.

"Tidak," kata saya, "cuma tiba-tiba teringat dia..." saya berbohong!

Ke masjid? Saya mengirim mesej lagi kepada adik.

"Insyaallah. Semua orang ada hitam putih kehidupan. Tidak terkecuali siapa pun. Biar kita hitam di awal, asalkan putih di akhir"

Juga tiada jawapan apa pun.

Saya punya dua adik. Kedua-duanya lelaki. Kedua-duanya saya sayang. Tapi yang ini agak istimewa di hati saya. Dia berkongsi keyakinan perjuangan yang sama. Kami selesa bercerita apa sahaja. Meskipun dia bekas komando yang sangat lasak, tapi nyata kelasakan itu gagal menyembunyikan kemanjaannya sebagai anak bongsu.

Waktu di Kuala Lumpur, kedua-duanya sempat tinggal bersama saya. Turut membantu saya menjaga anak-anak saya yang sudah tidak punya bapa pada waktu itu. Sama-sama makan ikan kering dan mee segera kalau poket kami kekeringan menanti gaji.

Zaman remajanya, dia nakal. Pelajar pintar tetapi kenakalan dan sedikit malas menyebabkan dia hanya mampu memperoleh pangkat 2 dalam SPM.

Saat ayah mahu mengucapkan pamit kepada kefanaan dunia, adik sempat bertemu dan berbual dengan ayah yang sudah terlantar. Ayah menangis waktu adik mencium dahinya. Kami sangat mengerti mengapa ayah menangis. Dia anak manja ayah. Tapi dia juga anak yang nakal. Solatnya selalu hilang di sebalik aktiviti-aktiviti tidak berfaedah.

Melihatkan begitu, saya yakinkan ayah, "yakinlah, satu hari nanti adik akan jadi anak ayah yang paling soleh antara kesemua anak ayah..." Saya paling yakin dengan apa yang saya katakan. Saya selalu mengulanginya sekerap mungkin.

Dan hari ini kalaulah ayah masih ada, dialah orang yang paling bahagia!

Memang dia telah banyak berubah. Mengahwini gadis Pasir Mas yang cantik paras dan cantik juga agamanya, yang sabarnya juga seluas lautan; turut membantu.

Doa emak dan ayah, sudah pasti didengar Allah.

Semua kita mahu pengakhiran hidup yang baik. Kalau boleh, biarlah putih dari awal hingga ke akhir. Tetapi kita ini manusia biasa. Kadangkala akal kalah kepada nafsu. Maka bertompok-tompoklah hitam itu mewarnai putih.

Jadi, lebih baik kita hitam di awal tetapi putih di akhir. Daripada kita putih di awal tetapi hitam di akhir. Mohon dijauhkan Allah!

Itu sebab jangan kita galak menghina manusia lain. Barangkali esok lusanya seribu kali lebih baik daripada kita.

Mudah-mudahan Allah menerima permohonan kita. Mengampunkan bukit dosa yang menghitamkan segala yang putih.

Allah menyayangi kita tanpa syarat. Dia memberikan kita kesempatan untuk kembali ke fitrah. Dia memberikan taufik dan hidayah-Nya, memberi kita matahari dan bulan saat kita kegelapan.

Jangan hitamkan lagi apa yang telah putih!

Sunday, June 3, 2012

Bukankah Dia Seorang Emak?


Dahulu, saya selalu menelefon emak dan memberitahunya begini, "jangan risau. Tak ada apa-apa. Sikit saja..."

Kalau saya demam atau sakit-sakitan, demikianlah saya akan memberitahu emak. Setiap hari atau selang dua hari memang saya akan menghubungi emak untuk melaporkan perkembangan diri, juga untuk bertanya berita emak, juga apa-apa berita terkini di kampung yang jauh di Lembah Lenggong itu.

Kemudian entah bagaimana, saya terfikir sendiri. Alangkah silapnya saya selama ini.

Saya adalah ibu. Apabila anak-anak saya punya masalah atau sakit-sakitan, biarpun sedikit, saya pasti resah dan tidak mampu tidur semalaman.

Tapi pendapat suami berbeda. Katanya, kita perlu berbicara demikian demi tidak mahu menyusahkan hati orang tua. Nanti ibu bapa kita yang jauh itu menanggung derita di kejauhan mengenangkan kesusahan anak cucunya.

Saya menyanggah pendapat itu.

Apabila sudah dikatakan keluarga, maka kita perlu berkongsi rasa susah atau senang, pahit atau manis.

"Dan saya juga perlukan doa emak. Doa emak paling diterima Allah!" hujah saya.

"Emak setiap hari berdoa, bukan?" kata suami. Betul juga. Tapi saya mahu doa yang khusus daripada emak!

Kalau saya kata "tidak ada apa-apa, emak!", biasanya emak akan memberitahu kakak, bahawa saya berbohong.

"Mana boleh tidak ada apa-apa?" emak selalu merungut begitu. Emak tahu saya menipunya. Bukankah dia seorang emak?

Macam yang saya selalu rasa kalau anak-anak saya ada masalah. Saya tidak tahu apa masalah mereka sebab saya bukan Tuhan. Tapi naluri saya dapat mengesan bahawa ada sesuatu yang sedang menimpa anak-anak saya. Sebab saya resah gelisah semalaman, atau kadang-kadang hati rasa kurang enak! Makan tidak kenyang, tidur pun enggan lena!

Anak itu bukankah pernah duduk diam (kadang-kadang menendang-nendang juga!) di dalam perut saya selama sembilan bulan? Lama tu...lagi tiga bulan cukup setahun!

Maka Allah memberikan kurniaan "rasa" itu kepada ibu, bukan si bapa!

Kemudian saya menulis begini di laman Facebook:

....................................................................................

Apabila kita sakit atau susah, kita akan menelefon atau beritahu ibu kita begini, "mak jangan risau. Saya tak apa-apa"

Sebenarnya kata-kata itu menunjukkan yang kita tidak prihatin dengan perasaan seorang ibu.

Sebenarnya di minda seorang ibu, hanya ada anak, itu sebabnya:
-bila kita jatuh cinta, ibu risau
-bila kita putus cinta pun, ibu risau
-bila kita diet, ibu risau
-bila kita asyik makan pun, ibu risau
-bila kita kurus kering, ibu risau
-bila kita sangat tembam pun ibu risau

Apa lagi kalau kita demam, kena jalani pembedahan, terlibat dengan kemalangan, ditinggalkan suami, menghidap penyakit bahaya atau seumpama dengannya.

Sebab ibu adalah ibu dan jangan lupa kita pernah berada di dalam tubuhnya selama sembilan bulan sepuluh hari.

Malahan kita juga lahir dari tempat paling kotor di tubuh seorang ibu. Itu sebab kita tidak berhak menderhakai seorang ibu walau siapa pun ibu kita.

Jadi, paling sesuai kita katakan kepada ibu, begini; "mak boleh risau, tapi janganlah terlebih risau sehingga tidak makan dan tidur. Saya anak mak. Saya ada satu keberkatan dalam hidup iaitu doa mak sebagai ubat paling mujarab. Doa mak akan jadikan saya hebat dan kuat"

Ibu pasti lega sebab kita memahami gelodak hatinya.

Ingat, ibu adalah ibu. Hanya satu dan tiada yang dapat memahami hatinya kecuali jika kita sendiri telah menjadi seorang ibu!
....................................................................................

Selepas mencatat di dinding laman sosial itu, saya menelefon emak dan membacakan status saya.

"Emak setuju tak dengan apa yang saya tulis tu?" tanya saya.

Emak tidak berdiam lama.

"Semua emak setuju kecuali satu. Emak tak risau kalau anak cucu emak makan banyak-banyak makanan yang emak masak. Emak suka anak cucu emak gemuk-gemuk!"

Err...tiada komen!