Total Pageviews

Sunday, February 26, 2012

Kita Jaga Allah, Allah Akan Jaga Kita


Esok, saya akan "melancong" lagi. Kali ini ke "hotel" yang agak jauh dan lebih murah harganya.

Entah bagaimana situasinya esok. Bolehkah saya solat dengan selesa? Layanannya bagaimana? Kesemua persoalan itu menerjah minda saya.

Hanya dua kali saya pernah menginap di "hotel" atas jenama serupa di Kuala Lumpur. Sekali pada hujung Disember 1990 dan sekali lagi pada pertengahan 1992.

Hujung 2011 memang saya ada "check-in" ke hotel berbayar tetapi tidak menginap. Layanan petugas memang menyebabkan minda saya sembuh dengan cepat.

Siri memujuk hati pun bermula.

Kalau kita jaga Allah, maka Allah akan menjaga kita.

"Hotel" mahal atau murah, jauh atau dekat, kalau kita jaga Allah maka Dia akan menjaga kita.

Memang tiada siapa yang akan menemani saya sebab suami ada kursus inter negara. Memang dibuat di lokasi tempatan tetapi pesertanya daripada negara-negara sekitar. Tarikh "pelancongan" saya yang dipercepat menyebabkan keadaan agak kelam-kabut. Suami akan menghantar saya untuk "check-in", dan malam usai acara akan cuba menemani saya sehingga pagi.

Emak pula ada banyak kekangan. Saya perlukan emak untuk membantu menguruskan beberapa perkara penting berkaitan anak-anak saya yang berkebetulan tarikhnya dalam tempoh "pelancongan" saya itu.

Jelas, hanya Allah yang akan jaga saya sepanjang waktu itu.

Maka saya akan cuba sedaya upaya menjaga solat meskipun barangkali ada waktunya, hanya mampu baring menghormati waktu.

Moga segalanya akan dipermudahkan.

Kalau kita jaga Allah, Allah akan menjaga kita.

Friday, February 24, 2012

Gamitan Nostalgia Sonder Titik


"Nek
apabila kupulang nanti
unjukkan lesung kenangan itu
kami ingin melumatkan emping
kemudian bersila bertindih lutut
di tengah anjung usang itu
sambil mengunyah
erti kerinduan"

Saya terbaca sajak pendek ini sewaktu perlahan-lahan membelek majalah Sastera Mac 1992 yang sudah ada habuk-habuk kecil di mukanya. Sajak itu ditulis oleh M.Jasni Majed bertajuk "Lesung".

Tak silap saya penyajak ini aktivis Kemudi, sebuah persatuan penulis negeri Selangor yang satu waktu dulu, pada tahun-tahun lewat 80-an, saya juga ikut acara-acara sastera dan seninya.

Sajak pendek yang selalu mengembalikan nostalgia.

Kita selalu dibuai manisnya kenangan waktu zaman anak-anak. Hidup yang sangat perit, tanpa mengenal cerahnya lampu elektrik atau air paip meluncur di dalam rumah; namun tatkala mengenangnya, ada sejalur rasa riang dan rindu.

Usai musim menuai, padi-padi mesti ditumbuk untuk memisahkan beras dan kulitnya. Waktu itulah penduduk kampung menggunakan lesung kaki (lesung hindik) atau lesung tangan dengan kudrat yang bersisa. Bau manis nasi "baharu" yang ditanak dapur kayu api memang cukup mengujakan. Dimakan pula dengan ikan yang ditangkap di bendang atau di sungai berlubuk. Ulam segar yang dikutip emak dan ayah di belukar sangat menyelerakan, dicicah pula dengan sambal belacan air tangan emak.



Makan di dangau yang di bawahnya ada parit jernih mengalir sehingga nampak jelas ikan-ikan kecil yang riang berenang. Dikipas pula dengan dingin angin bendang yang segar dan bersih.

Huh...seperti sebuah lukisan yang dilakar indah sang pelukis!

Pulang ke kampung, jenuh mencari kenangan itu namun gagal. Sudah tiada lagi bendang yang melaut. Tiada bau lumpur payau, tiada asap bakaran jerami atau orang-orangan yang melayang-layang di batas.

Sungai telah ditambak. Lubuk ikan sudah tiada. Anak-anak sudah tidak mengenal lesung hindik atau lesung tangan. Mereka tidak dapat membayangkan padi menguning emas dengan burung-burung melayah terbang di udara.

Indahnya nostalgia yang datangnya sonder titik.

Mujur kita masih boleh mengenang. Mujur kita sempat mengecapi indahnya sebuah kenangan!

Tuesday, February 14, 2012

Menegur Diri


"Sudah jadi macam kambing hari ini..." rungut saya sendirian.

Entah kali keberapa saya mundar-mandir di ruang sempit rumah sewaan, memandang sekilas ke meja, pergi ke dapur dan akhirnya ke ruang depan, sambil mendengar-dengar suara lunak DJ IKIMfm membicarakan topik fatwa sambutan Hari Kekasih.

Saya menjenguk ke luar. Di sebalik langsir dengan grafik zirafah dan anaknya itu, saya melihat cuaca panas. Tiada yang berjalan-jalan di luar, kecuali beberapa anak kecil yang mengayuh basikal dengan laju. Barangkali mahu cepat lari dari terik panas matahari petang. Seekor ibu kucing warna cicak sedang mengawasi dua anaknya yang melompat-lompat bermain di celahan rumput-rumput yang telah dimesin. Dua ekor lagi entah di mana. Empat anak sekali gus; dan amat nakal pula! Hebatnya si ibu kucing yang pastinya sangat kepenatan meladeni karenah si anak.



Saya kembali ke meja. Melihat lagi hidangan yang mematikan selera. Sayur rebus, masak asam sayur (bende sahaja) dan sayur goreng campur bilis sedikit. Di tepi meja sudah tersedia deretan suplimen. Ada yang saya beli, ada yang suami beli. Paling tidak tahan ialah mahu minum minyak zaitun produk dari Syria yang suami beli. Juga madu asli yang sangat manis melekit itu.

Sebenarnya tidak perlu makan nasi. Makan suplimen sudah kenyang.

Kawan-kawan Kuala Pilah yang lama tidak berjumpa, terkejut.

"My Dear Laila, what happened to you? Takkan rindu TMS sampai jadi macam ni?" Jerit bekas bos saya. Saya ketawa, tak terkata apa.

"Ibu sudah kurus...tapi cerah sedikit" komen anak angkat saya waktu suami membawa saya, dia, suami dan anaknya makan-makan di gerai. Makanan saya pula hanyalah semangkuk tomyam cendawan kosong. Kalau dulu, dia gemar makan tomyam yang saya masak dan teh tarik pekat. Tetapi sejak beberapa waktu ini, tiada lagi masakan itu, apalagi teh tarik yang terhidang.

"Dulu hari-hari bising, badan gemuk. Sekarang, Allah dah kuruskan sedikit. Bukankah bagus?" Gurau suami.

Ya. Kita dapat apa yang kita minta, atau paling tepat, apa yang kita rungutkan saban hari. Itu pengajaran bagi saya yang tidak pandai bersyukur dengan apa yang telah diberi-Nya.

Syukur itu bukan hanya pandai diucap di mulut tetapi mesti terus ke hati.

Sebetulnya, rasa syukur kita seperti cuaca yang tidak menentu.

Kadang-kadang kita bersyukur apabila musim hujan bermula. Sejuk. Tidak perlu pasang pendingin hawa atau kipas di nombor maksima. Jimat elektrik. Bunga tak payah disiram. Tapi lama-lama, kita mula merungut-rungut. Kain lambat kering. Mahu pergi ke sana sini, sudah terganggu akibat hujan lebat.Terkepung dan terkurung dek banyaknya curahan air dari langit.

Semuanya sudah jadi serba salah. Hujan salah, panas pun salah.

Makan sayur merungut-rungut. Kena makan suplimen banyak pun bising juga. Bayangkan kalau orang yang tidak punya wang, diuji sakit pula. Mana mahu dicari biaya untuk beli suplimen yang harganya...aduhai?

Teringat kambing-kambing abang sulung saya yang sihat-sihat di kampung sebab makan rumput (kecuali seekor yang masih tidak membesar sebab termakan plastik).

Kambing sihat sebab tak makan rendang daging, nasi Arab, piza domino atau ayam goreng.

Kalau begitu? Contohilah kambing...

Saya pun duduk di meja, membaca doa, mengambil sesudu sayur dan menyuapnya ke mulut.

Syukur, tekak saya masih boleh menelan. Ada orang mahu makan, terpaksa ditebuk lehernya. Ada orang lagi, tidak boleh makan makanan pejal. Kasihan melihat dia terkial-kial menelan. Apa boleh buat, perut lapar. Sedap atau tidak, kena makan juga supaya tidak mati kelaparan.

Tuhan, Engkau memang Maha Penyayang. Engkau selalu dekat, selalu melihat, selalu mengampuni meskipun hamba-Mu masih tak pandai-pandai untuk bersyukur!

Alhamdulillah.